Minggu , 14 Juli 2024
Salah satu destinasi wisata di Desa Wisata Lerep, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. (dok. Jadesta Kemenparekraf)

Inovasi Desa Lerep Manfaatkan AgenBRILink untuk Layanan Perbankan

Inovasi Eduwisata Raih Penghargaan Juara 3 Nugraha Karya Desa BRILiaN 2023

JawaPos.com – Memiliki wilayah dengan potensi alam melimpah, mendorong warga dan perangkat Desa Lerep, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah memanfaat itu untuk kesejahteraan bersama.

Berlokasi di kaki Gunung Ungaran dengan ketinggian 340-910 meter di atas permukaan laut (mdpl), membuat Desa Lerep sangat baik untuk budi daya kopi, cengkih, durian, bahkan hingga rempah-rempah. Dengan luas wilayah mencapai 682,32 hektare (ha), Desa Lerep juga memiliki Curug Indrokilo dan Embung Sebligo yang punya potensi wisata.

Ini mendorong pemerintah desa beserta warga Desa Lerep berinovasi mengembangkan potensi tersebut dengan bertransformasi menjadi desa wisata.

Kepala Desa Lerep Sumariyadi bercerita, ide inovasi desa wisata bermula dari sapi-sapi yang dirawat oleh warga di kediaman masing-masing.

Karena menimbulkan permasalahan limbah yang mengganggu lingkungan, pemerintah desa dan masyarakat berinisiatif untuk mengumpulkan seluruh sapi peliharaan warga di satu lokasi dan menjadikannya peternakan sapi.

Sumaryadi menuturkan bahwa berangkat dari permasalahan yang ada, banyak warga memberikan masukan untuk mengembangkan peternakan serta produk sampingannya, seperti biogas dan pupuk organik.

Akhirnya, lanjut Sumaryadi, usaha peternakan dikembangkan menjadi kampung tematik sapi.

Dari inovasi tersebut, Desa Lerep berkembang menjadi desa wisata edukasi dan ekologi. Tak hanya kampung sapi, kini, setiap dusun di desa ini telah bertransformasi menjadi kampung-kampung tematik, seperti Kampung Durian, Kampung Kopi, dan Kampung Keripik.

Sejumlah inovasi terus dilakukan Desa Lerep. Untuk semakin mengembangkan potensi, Desa Lerep kemudian mengembangkan program Paket Eduwisata yang dikelola oleh Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Gerbang Lentera.

Melalui inovasi itu, BUMDes Gerbang Lentera menawarkan pengalaman wisata edukasi yang lengkap kepada wisatawan, mulai dari mengunjungi Kampung Durian, belajar menanam padi, membuat olahan susu sapi, membuat kerajinan berbahan sampah, hingga mempelajari budaya setempat.

“Untuk mendukung program eduwisata itu, masyarakat Desa Lerep juga membuat homestay di rumah-rumah warga sebagai tempat wisatawan bagi menginap,” kata Sumariyadi.

Di samping itu, Desa Lerep juga mengembangkan potensi wisata lain. Sebut saja, wisata alam Curug Indrokilo, Wisata Embung Sebligo, wisata offroad, hingga Pasar Kuliner Jajanan Ndeso.

Editor: Mohamad Nur Asikin

About Amat Tarmizi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *